KAULAH KEKASIH

Hari  ini 14.02.2009    adalah   hari  memuja  kekasih.   Satu  amalan  biasa  bagi  orang-orang  kristian. Akan  bergemelapanlah ruang-ruang  santai  dihotel-hotel 4  hingga  6  bintang.   Bagi  kita  yang  berugama  Islam  upacara  tersebut  adalah  bertentangan  dengan  akidah.   Tetapi  malangnya  hanya  beberapa  kerat  saja  yang  tahu  larangan  ugama  ini.

Maka,  yang  turut  berperanan  memenuhkan  dewan-dewan   “Table for Two  Candlelight Dinner”  adalah  remaja-remaja  melayu islam  kita  berpasang-pasangan.   Mengapa  gejala  ini  terus  berlaku  dan  saban  tahun  jumlah  penganut  bertambah  berkaliganda?

Bagi  para  ibubapa  mahupun  penjaga    ini  adalah  perkara  kecil  dan  ta`  perlu  kecoh-kecoh.   Lagipun  belum  pernah  terdengar  sebarang  pencegahan  yang  dibuat  oleh  pihak  berwajib.   Biarlah  budak-budak  tu  nak  berseronok  setahun  sekali.

Jika  ada  yang  tidak  setuju  dengan  apa  yang  saya  luahkan  ini.  Saya  ta`  kisah –  “no hal”.     Tapi  janganlah   apabila   gejala  tersebut  sudah  tidak  dapat  dibendung  lagi  kita  mula  salah  menyalah.  Selepas  ini  kita  tidak  ingin  lagi  dengar  yang  pihak  berwajib  menyalahkan  ibubapa  kerana  gagal  memberikan  pendidikan  ugama  dan  moral  yang  betul   dan  disebelah  pihak  ibubapa  pula  janganlah  ada  yang  menyalahkan  pihak berwajib  kerana  memberikan  lebih  tumpuan  kepada  usaha-usaha  mengimbangi suasana  politik  dari  matlamat  asal  tumpuan  tugas.

Saya  ada  satu  proposal  untuk  para  remaja  (dan  yang  awal tua  juga)  iaitu   pada  bila-bila  masa  saja  kita  teringatkan  kekasih,  kita  bawa  menyanyi.  Lagu  yang  paling  sesuai  dinyanyikan  ialah  lagu  dendangan Jamal Abdillah  “Kepadamu Kekasih”.  Untuk  membantu  menghafal  liriknya  saya  salinkan  seperti  dibawah.  Dan  akhirnya  saya  ucapkan  selamat  berjaya.

KEPADAMU KEKASIH ……AKU BERSERAH

KERNA KU TAHU KAU LEBIH MENGERTI

APA YANG TERLUKIS DICERMIN WAJAHKU INI

APA YANG TERSIRAT DIHATI…….BERSAMA AMALI

KEPADAMU KEKASIH…..AKU BERTANYA

APAKAH KAU AKAN MENERIMAKU KEMBALI

ATAU HARUS MENGHITUNG LAGI…SEGALA JASA DAN BAKTI

ATAU HARUS MENCAMPAKKAN DISISI

TANPA HARGA DIRI

HANYA PADAMU KEKASIH,  AKU TINGGALKAN

JAWAPAN YANG BELUM KU TEMUKAN,

YANG BAKAL AKU NANTIKAN BILA MALAM MENJEMPUTKU

LENA BERADU

KEPADAMU KEKASIH, AKU SERAHKAN JIWA DAN RAGA,

JUA SEGALANYA

APAKAH KAU AKAN MENERIMA PENYERAHAN INI

APAKAH KAU AKAN MENERIMAKU

DALAM KEADAAN BEGINI   ****

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: